Iklan

Google Translation avaliable here. Use at your own risk; some translation may be incorrect or misleading:

Menara Bank BTN atau Menara Bank Tabungan Negara adalah gedung kantor tinggi yang berlokasi di Jalan Gajah Mada No. 1, “pasangan serasi” Istana Harmoni dan kantor eks UOB Harmoni dan tepat di belakang kantor lama BTN yang dulunya merupakan Postspaarbank/Bank Tabungan Pos. Sejarah Gedung Postspaarbank diloncati karena cukup sering dibahas. Gedungnya saat ini dipakai sepenuhnya sendiri setelah lima tahun sebelumnya (dari 1987) operasional pusat BTN berlokasi di Wisma Puncak.

Menara Bank BTN (Bank Tabungan Negara)
Foto oleh mimin SGPC

Perencanaan gedung yang desainnya digarap Parama Loka Consultant ini sudah dicanangkan sejak 1987, dan per 6 Juni 1989, dengan terbitnya surat perintah dari Menteri Keuangan, konstruksi kantor pusat Bank Tabungan Negara dimulai. Konstruksi fisiknya baru bergulir mulai Maret 1990. Keseluruhan proyek Menara Bank BTN digarap oleh pemborong negara PT Pembangunan Perumahan. Pembangunannya selesai pada November 1992, menghabiskan waktu selama 41 bulan mulai merancang hingga pembangunan selesai (Bila berdasarkan perhitungan konstruksi fisik sepenuhnya, pembangunannya menghabiskan 32 bulan, versi harian Yogyakarta BERNAS) dengan biaya Rp 76,4 milyar rupiah nilai 1993.

Menara Bank BTN resmi dibuka oleh Direktur Utamanya Towil Heryoto, dan Wakil Presiden RI Soedharmono pada 28 Desember 1992 – menjadikan gedung ini kado HUT BTN ke-39. Pidato Towil Heryoto yang pertama muncul di majalah internal Bank Tabungan Negara PARAS edisi Januari 1993 (No. 7/Tahun ke-3) cukup detil mengenai teknis bangunan dari paragraf dua, tiga dan keempat, lebih detil dari Majalah Konstruksi yang tidak meliput konstruksi gedung ini.

Menara BTN tidak hanya digunakan oleh BUMN bank spesialis perumahan ini saja; 10 lantainya dialokasikan untuk disewakan kepada khalayak banyak. Ia bahkan sempat menjadi markas radio Ramako FM/Lite FM sejak November 1993 hingga sekitar 2010an, bersama dengan pemancar radio di atap gedung, yang kini sudah dicabut. Kebakaran minor sempat menghanguskan basement gedung ini, pada subuh 2 Februari 2009, yang dicurigai akibat dari korsleting kapasitor listrik.


Iklan

Menara Bank BTN panjang dan harus mengakomodasi eks Postspaarbank

Secara desain, Menara Bank BTN dirancang dengan gaya arsitektur pascamodern dengan unsur vertikalnya yang kuat tapi sengaja tidak sampai kelihatan mendominasi gedung Postspaarbank. Finishing luar tidak disebutkan, tetapi secara kasat mata, lapis kaca biru, granit dan lapis aluminium abu-abu masih menjadi pilihan. Struktur gedung setinggi 99 meter dari muka tanah ini memakai pondasi Frankipile, dan beton bertulang pratekan.

Karena bentuk lahannya yang memanjang (sama dengan Menara Topas) dan adanya gedung ex-Postspaarbank inilah yang menyebabkan perancang terpaksa memodifikasi sebagian gedung tersebut untuk menyelaraskan arus pengguna gedung, dan merancang gedung berbentuk memanjang. Diantara Menara BTN dan gedung lamanya terdapat sebuah plaza. Menara Bank BTN menyediakan ruang lantai total 37.970 m2 yang saat dibuka pada tahun 1992 mayoritas digunakan oleh BTN itu sendiri.

Gedung berlantai 24 dan 1 basement ini dilengkapi dengan gedung parkir berlantai 10 seluas sekitar 10 ribu meter persegi dengan kapasitas 556 kendaraan dan sebuah auditorium, yang sering digunakan untuk pernikahan.

Selengkapnya mengenai garis besar gedung era 1990an dapat anda baca di artikel ini

Data dan fakta

AlamatJalan Gajah Mada No. 1 Gambir, Jakarta Pusat, Jakarta
ArsitekParama Loka Consultant (arsitektur)
Davy Sukamta & Partners (struktur)
PemborongPembangunan Perumahan
Lama pembangunanMaret 1990 – November 1992
Diresmikan28 Desember 1992
Jumlah lantai24 lantai
1 basement
Tinggi gedung (PARAS BTN)99 meter
Biaya pembangunanRp 76,4 milyar (1993)
Rp 753 milyar (inflasi 2023)
Referensi: PARAS Bank Tabungan Negara Januari 1993; Majalah Konstruksi #150 Oktober 1990; Pembangunan Perumahan 2004

Referensi

  1. Heryoto, Towil; Redaksi PARAS (1993). “Terimakasih Kepada Semua Pihak: Sambutan Direktur Utama Pada Peresmian Gedung Menara Bank Tabungan Negara”. Majalah PARAS Bank Tabungan Negara, Januari 1993.
  2. Saptiwi Djati Retnowati (1990). “Info Proyek: Bank Tabungan Negara”. Majalah Konstruksi No. 150, Oktober 1990.
  3. Arsip web PT Pembangunan Perumahan, 24 Februari 2004
  4. Karyawan Terperangkap dalam Kebakaran Menara BTN“. KOMPAScom, 2 Februari 2009. (arsip)
  5. Basement Terbakar, Operasional BTN Tertunda 2 Jam“. Detikcom, 2 Februari 2009. (arsip)
  6. Website resmi Ramako Magic, 6 Agustus 2003. Diakses 13 Agustus 2019.
  7. Budi Uzzaman; Bineratno (1991). “Gedung BTN, Membangun yang Baru Mempertahankan yang Lama.” Majalah Info Papan, Desember 1991, hal. 41-44
  8. tar (1992). “BTN salurkan KPR senilai Rp. 3,5 Trilyun.” Harian Berita Nasional (BERNAS), 29 Desember 1992, hal. 5
  9. “Wapres: Bank Mutlak Jaga Dana Masyarakat.” Harian Ekonomi “Neraca”, 29 Desember 1992, hal. 2
  10. Wat (1991). “BTN Bangun Kantor Pusat Senilai Rp. 70 Milyar.” Media Indonesia, 27 Agustus 1991, hal. 3

Lokasi

Anda suka SGPC dan ingin membantu suksesnya blog ini? Dukung kami dengan memberi saweran via Saweria, dan anda mendapat kesempatan nama anda dipajang di halaman khusus ini. Kunjungilah Trakteer SGPC untuk mendapatkan konten-konten akses dini, eksklusif serta kliping artikel dari Rak Arsip SGPC!
Dukungan via Saweria akan ditutup pada 1 Juli 2024.


Bagaimana pendapat anda......

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *