Iklan

Google Translation avaliable here. Use at your own risk; some translation may be incorrect or misleading:

Kantor Niaga di Denpasar, sebuah sejarah kronologis

Denpasar, ibukota dan kota terbesar di Provinsi Bali yang berpenduduk hampir 1 juta jiwa (data Badan Pusat Statistik). Sebuah kota yang sarat dengan budaya, dan merupakan salah satu motor pariwisata Bali, karena dekat dengan Kuta dan Jimbaran, dan tak hanya itu, Sanur sebagai salah satu tempat wisata top di Pulau Seribu Pura menjadi bagian dari kota Denpasar.

Sebenarnya Denpasar tidak kalah kayanya soal arsitektur, tetapi berbeda dengan daerah lain, karena batasan hukum spasial disini, maka Denpasar tidak memiliki gedung-gedung tinggi. Di balik keterbatasan tersebut, SGPC menemukan bahwa sebenarnya bangunan yang tak signifikan tersebut menyimpan banyak kisah yang sayang bila tidak ditutur kembali sehingga lahirlah proyek SPEED. SPEED bukan soal kecepatan mobil, melainkan upaya blog ini mendata sejarah pembangunan di kota Denpasar.

Berikut merupakan gedung-gedung yang SGPC telah temukan jalan sejarahnya berdasarkan berita-berita/artikel di koran maupun majalah. Jenis gedung di Denpasar yang banyak terdata dan dibahas oleh SGPC terdiri dari tiga jenis: kantor terutama kantor bank dan kantor pemerintah, hotel-hotel terutama jenis resort, serta pusat belanja dan ruko/rukan. Hotel-hotel terutama resort di Sanur SGPC akan tambahkan lain hari, karena jumlahnya cukup banyak. Beberapa gedung mimin SGPC angkut sebagai artikel tersendiri. Karena besarnya lingkup sejarah gedung-gedung di Denpasar akan sangat banyak dan beragam, akan dipecah ke beberapa bagian sesuai dengan jenis gedungnya, yang bagian ini adalah untuk kantor niaga seperti bank BUMN maupun swasta dan telekomunikasi.

Perubahan pada artikel ini akan terjadi secara rutin mengingat mimin blog ini harus ke Denpasar demi menggali arsip. Jika SGPC menemukan salah satunya, akan ditambah lain hari.

Denpasar
No skyscraper no cry. Inilah Denpasar dari Monumen Bajra Sandhi. Foto oleh mimin SGPC

1970-1988, bank daerah dan BUMN pesta membangun

Dengan tumbuhnya Denpasar sebagai salah satu pusat perputaran uang daerah, otomatis semakin banyak sarana-sarana yang diperuntukkan sebagai perkantoran perusahaan, terutama bank. SGPC cukup banyak mendata kantor-kantor bank yang ada di ibukota Pulau Dewata ini, mulai dari kantor wilayah hingga setingkat kantor cabang. Tidak hanya itu, kota ini juga mendapat sarana telekomunikasi yang lebih baik untuk menunjang perekonomian di daerah.

Di sub bagian ini, kantor bank akan mendominasi jalan sejarah, karena cukup sulit untuk mencari catatan sejarah untuk kantor-kantor usaha maupun gedung perkantoran seperti yang biasa terlihat di Jakarta.

1975: Gedung BBD/Bank Mandiri Jalan Veteran No. 2

Bank Mandiri Jalan Veteran
Kantor bank tertua yang dibahas SGPC selama ini. Foto oleh mimin SGPC

Di tahun 1970an, tidak banyak gedung-gedung kantor secara individu yang terlihat. Catatan SGPC, mulai 17 Maret 1975, Bank Bumi Daya (BBD) pindah kantor dari Jalan Gajah Mada No. 112-114 (sekarang adalah pertokoan) ke Jalan Veteran No. 2, di gedung berlantai dua yang kini ditempati penerusnya Bank Mandiri.

Akan tetapi, gedung yang anda lihat saat ini bukan gedung yang ditempati BBD sejak 1975, melainkan gedung yang sama sekali baru. Gedung baru tersebut diresmikan oleh Menteri Koordinator bidang Ekonomi, Keuangan, Industri dan Pengawasan Pembangunan, Radius Prawiro, pada tanggal 28 Juli 1989. Gedung seluas 1.600 m2 tersebut dibangun dengan biaya Rp. 1,12 milyar (1989, setara Rp. 15,6 milyar nilai 2023).

Di tembok gedung, terdapat plat IMB yang bertanda “2003” di dekat pintu masuk, sehingga ada indikasi gedung ini telah menjalani tahap renovasi.

November 1978: Asuransi Buana Putra, Jalan Gadung No. 53

Gedung Asuransi Jiwa Buana Putra. Foto: Bali Post, 13/11/1978. Koleksi Perpusda Bali

Jauh ke dalam daerah dekat SMA Negeri 1 Denpasar, tepatnya di Jalan Gadung, berdiri sebuah gedung berlantai 2 yang secara kaidah arsitekturnya nol tetapi tetap mencatatkan keberadaannya di media massa. Asuransi Buana Putra yang kini sudah bubar sejak 2002-an ini meresmikan gedung tersebut pada 10 November 1978 yang diwarnai gunting pita dan pelepasan 56 ekor merpati.

Gedung yang biaya konstruksinya mencapai 16 juta rupiah (1978, sama dengan Rp. 636 juta rupiah nilai 2022) ini lokasinya tidak jelas karena ketiadaan data. Untuk sementara, SGPC asumsikan lokasi kantor asuransi ini di Jalan Gadung No. 53, yang sekarang merupakan sebuah rumah tinggal, karena desainnya mirip.

Desember 1978: Asuransi Bumiputera, Jalan Diponegoro No. 111

Bumiputera Denpasar
Ini ternyata dari tahun 1970an. Foto oleh mimin SGPC

Asuransi Jiwa Bersama Bumiputera adalah satu-satunya asuransi jiwa bersama (alias mutual) yang eksis di tanah air, berdiri sejak 1912 dan menyediakan jasa asuransi kesehatan dan jiwa bagi para nasabah yang juga bisa memegang kepemilikan saham di perusahaan tersebut. Sayangnya asuransi tersebut mati suri di abad 21 oleh krisis keuangan yang juga diwarnai konflik antar pemilik saham yaitu masyarakat Indonesia yang buka polis disini.

Mari kita ke sejarah regionalnya. Dari tahun 1973 hingga 1978, AJB Bumiputera sudah berhasil menggaet 51 ribu pemegang polis baru di wilayah Bali dan Nusa Tenggara, dan dalam waktu bersamaan asuransi tertua dan mutual ini butuh gedung baru yang lebih representatif. Di Jalan Diponegoro No. 111 (117 lama), yaitu di lahan seluas 1.500 m2, berdiri sebuah gedung berlantai 3, luas lantai 1.150 m2 dengan gaya arsitektur modern yang dibangun oleh PT Macadam yang merupakan anak usaha AJB Bumiputera yang sekaligus membangun kantor Bumiputera di beberapa kota (Jakarta, Surabaya, Semarang).

Gedung Bumiputera Denpasar pra-renovasi. Foto: Bali Post, 2/12/1978. Koleksi Perpusda Bali

Sayangnya, tidak ada catatan mengenai data lebih dalam dari kantor wilayah Bumiputera tersebut. Presdir AJB Bumiputera saat itu IK Suprakto mengatakan bahwa biaya pembangunannya “sama dengan besar premi yang diterima AJB Bumiputera kanwil Bali Nusra selama sebulan,” dan selesai tepat waktu, yang berarti selesai dibangun di tahun 1978. Gedung itu dipelaspas (diupacarai secara Hindu) pada tanggal 30 November 1978 dan diresmikan seminggu berikutnya, yaitu 9 Desember 1978 oleh Gubernur Bali I.B. Mantra.

Per 2022, gedung ini masih dipegang AJB Bumiputera, namun eksterior hadap jalan sudah berubah total.


Iklan

Mei 1980: Bank Ekspor-Impor Indonesia/Bank Mandiri Jalan Udayana No. 11

Baru di dasawarsa 1980an bank-bank, terutama bank pemerintah, berpesta membangun gedung kantor baru.

Bank Mandiri Jalan Udayana
Mimin SGPC agak banyak berspekulasi kapan gedung ini dibangun. Sekarang, rasa penasaran itu terjawab. Foto oleh mimin SGPC

Bank Ekspor-Impor Indonesia (BEII) memulai tren tersebut dengan membuka kantor cabang barunya di Jalan Udayana No. 11 pada 10 Mei 1980. Gedung ini bukan sembarang gedung berlantai dua, karena di belakang layar ada nama Robi Sularto dari Atelier 6 sebagai arsitek gedung ini.

Udo Kultermann, profesor arsitektur di Universitas Washington St. Louis, Missouri, AS, mengatakan bahwa gedung ini merupakan perpaduan gaya arsitektur tradisional yang sudah diteliti secara mendalam, dengan kebutuhan modern sebuah gedung bank. Seperti halnya kantor BBD Jalan Veteran, kantor BEII Udayana kini ditempati Bank Mandiri selaku penerus BEII.

Agustus 1980: Kantor Pusat Bank Sri Partha Jalan W.R. Supratman No. 27X

Potongan gedung lama Bank Seri Partha. Foto disadur dari Bali Post, 8 Juli 1986

Di tahun yang sama, tepatnya 19 Agustus, Gubernur Bali I.B. Mantra meresmikan penggunaan kantor pusat bank pasar Maskapai Andil Indonesia (MAI) Bank Sri Partha (BSP) di Jalan W.R. Supratman No. 27X. Sayangnya, berbeda dengan kantor BEII di Jalan Udayana, detail gedung BSP ini minim, sementara perluasannya SGPC bahas di bagian berikutnya.

April 1982: Kantor Pusat Bank BPD Bali Jalan Raya Puputan Renon

Sementara tahun 1982 diwarnai peresmian dua gedung yang sama-sama selesai dibangun di tahun tersebut. Mereka adalah kantor pusat Bank Pembangunan Daerah Bali di Niti Mandala, dan Bank Negara Indonesia 1946 di Jalan Gajah Mada.

Gedung BPD Bali
Foto oleh mimin SGPC

Bank Pembangunan Daerah Bali berkantor pusat di gedung berlantai 3 dengan desain arsitektur sarat dengan ukiran bergaya tradisional Bali sejak 1982. Gedung ini dibangun mulai Juli 1980 hingga selesai dibangun sekitar April 1982, tepatnya 9 April 1982 setelah gedung ini disucikan (dipelaspas) oleh pihak bank. Pembangunannya menghabiskan biaya Rp. 838 juta (setara Rp. 20,4 milyar nilai 2022) untuk membangun gedung ini.

Mei 1982: BNI 1946 Jalan Gajah Mada No. 20

Sebulan kemudian, kantor cabang pembantu BNI 1946 di Jalan Gajah Mada No. 20 sudah selesai dibangun, tepatnya 9 Mei 1982 saat gedung itu diserahterimakan dari kontraktornya, PT Pembangunan Perumahan. Konstruksi gedung tersebut berlangsung selama 16 bulan, alias mulai pada Januari 1981. Saat dibangun hingga direlokasi ke Gatot Subroto Barat, gedung ini menjadi kantor cabang utama BNI di Denpasar. Ia diresmikan oleh Menteri Keuangan Ali Wardhana pada 12 Juni 1982.

Bank BNI Gajah Mada
Foto oleh mimin SGPC

Konstruksi bangunan berlantai 4 ini menghabiskan biaya Rp 628 juta (1982, setara Rp. 15,3 milyar nilai 2022) sudah termasuk biaya instalasi listrik dan telepon. Tidak diketahui secara pasti perancang gedung BNI Cabang Gajah Mada Denpasar ini, namun salah satu mitra dekat Setiap Gedung Punya Cerita yang merupakan dosen jurusan arsitektur Fakultas Teknik Universitas Udayana, mengklaim gedung ini adalah rancangan seorang arsitek lulusan ITS Surabaya.

BNI Cabang Gajah Mada disebut-sebut merupakan bangunan pertama di kotamadya Denpasar yang dilengkapi dengan lift – tetapi, karena Sanur bagian dari Denpasar, BNI Cab. Gajah Mada sebenarnya bukanlah yang pertama dengan lift.


Iklan

1983: Puskud Bali Dwipa, Jalan Rampai No. 34

Setahun setelah kantor-kantor bank kelas kakap milik negara itu, berdiri sebuah gedung berlantai tiga di utara Pasar Kreneng yang sederhana dan tidak banyak mencuri perhatian. Gedung tersebut adalah kantor Pusat Koperasi Unit Desa Bali Dwipa yang dibangun dari tanggal 15 Oktober 1982 hingga selesai dibangun April 1983 dengan biaya Rp. 72.402.000 (1983, setara Rp. nilai 2022), 83 persen alias 60 jutanya didanai oleh Kementerian Koperasi. Cepat berarti.

Gedung ini sebenarnya sudah melebar ke samping di belakangan hari.

1985: Gedung Telkomsel Renon Jalan Raya Puputan

Gedung Telkomsel Renon
Sebelum direnovasi, 2014. Foto oleh mimin SGPC

Satu-satunya gedung bukan kantor bank yang dibahas sejarahnya di artikel ini adalah bekas Gedung Telkom di Renon, yang awalnya adalah satu dari empat kantor Perusahaan Umum Telekomunikasi (Perumtel) Wilayah Telekomunikasi VIII selain gedung yang sekarang milik Telkom di lokasi yang sama (dekat dengan BNI Renon), kantor sentral telekomunikasi di Jalan Kaliasem dan gedung kantor di Jalan Teuku Umar seberang Mall Level 21.

Gedung Telkomsel Renon dibangun sebagai perluasan kantor pelayanan telekomunikasi untuk daerah Bali, yang per April 1985 memiliki kapasitas telepon 16.500 nomor. Gedung ini dibuka resmi oleh Menteri Pariwisata, Pos dan Telekomunikasi Achmad Tahir pada 13 Juni 1985.

Majalah bulanan Gema Telekomunikasi menyebutkan bahwa pembangunan gedung dengan luas lantai kasar 3.226 ini dibangun mulai 19 Februari 1983 dan selesai pada 12 Juni 1984. Versi Bali Post menyebutkan pembangunan dimulai 12 Februari 1983, menghabiskan biaya Rp 586 juta (setara Rp 11 milyar nilai 2022).

Telkom Indonesia menempati bangunan ini dari 1985 hingga memutuskan menyerahkan gedung ini kepada anak perusahaannya dan tenant lama gedung ini yaitu Telkomsel. Gedung ini sempat menjadi kantor Telkomsel sampai pindah ke eks gedung Bank Harapan Santosa di Jalan Diponegoro Denpasar sekitar tahun 2009. Medio 2015-2016 Gedung Telkom Renon dirombak total dan kembali menjadi kantor Telkomsel, dengan pemborong PP Precast.

1988: Bank Dagang Negara/Bank Mandiri Jalan Gajah Mada No. 3

Bank Mandiri Gajah Mada
Eks Gedung BDN, yang masih anggun. Foto oleh mimin SGPC

Menjelang lahirnya kebijakan liberalisasi perbankan alias Paket Oktober 1988, sebuah gedung baru milik Bank Dagang Negara (BDN) berdiri di ruas timur Jalan Gajah Mada Denpasar. Gedung tersebut berlantai 3 dan 1 basement, dengan luas lantai 3.156 meter persegi dengan gaya arsitektur khas Bali modern. Bersamaan dengan BDN cabang Singaraja, kantor cabang Gajah Mada Denpasar dengan biaya konstruksi 1,5 milyar rupiah (1988, setara Rp. 22,6 milyar nilai 2022) itu diresmikan oleh Gubernur Bank Indonesia Adrianus Mooy pada 30 Juli 1988. Sekarang gedung ini juga ditempati oleh Bank Mandiri selaku penerus BDN.


Iklan

Gedung Warisan Paket Oktober 1988 (1989-1998)

Pemerintah melalui Kementerian Keuangan pada bulan Oktober 1988 mengeluarkan kebijakan deregulasi di bidang perbankan berupa kebebasan membuka kantor-kantor cabang baru, pembukaan bank baru serta memperkenalkan regulasi baru berupa rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio) dan batas pinjaman (legal lending limit). Ternyata, kebijakan ini berimbas pada menjamurnya bank-bank swasta di kota-kota besar Indonesia, termasuk di Denpasar. Sayangnya, data SGPC mengenai kantor-kantor bank masih banyak yang berlubang karena hambatan-hambatan yang tak diduga.

Bank Danamon Gunung Agung
Bank Danamon di Jalan Gunung Agung. Foto oleh mimin SGPC
CIMB Niaga Melati
Bank Niaga Jalan Melati yang sudah direnovasi. Foto oleh mimin SGPC

Tidak heran bahwa di medio 1989-97, atau setahun usai keluarnya kebijakan tersebut, mulai bermunculan kantor-kantor bank swasta baik nasional maupun regional bak cendawan. Mulai dari Bank Danamon yang memulai operasionalnya di gedung berlantai 3 bergaya a la bangunan Bank Danamon di daerah lain di Jalan Gunung Agung No. 1A mulai 19 Januari 1990, disusul Bank Bali sejak 11 September 1990 (berdasarkan iklan peresmian kantor Bank Bali Dewi Sartika pada 1994, disebut Bank Bali punya kantor di Jalan Sulawesi No. 1A) dan Bank Niaga yang buka cabang di Jalan Melati No. 29 mulai 5 November 1990.

BCA Denpasar
Gedung BCA dari Pasar Badung Baru. Foto oleh mimin SGPC

Tahun 1992 bank-bank baru yang buka cabang di Denpasar terdiri dari Bank Central Asia (BCA) dan Bank Modern. BCA menempati sebuah gedung berlantai tiga di Jalan Hasanuddin No. 58, berdiri di atas bekas gedung NV Gabungan Impor Ekspor Bali alias GIEB, bergaya arsitektur campuran internasional dan Bali alias pascamodern. Operasional di gedung tersebut diresmikan oleh Gubernur Bali Ida Bagus Oka pada 24 Maret 1992.

Tak lama berselang, mulai Juni 1992, Bank Modern menggelar operasional di Jalan M.H. Thamrin No. 49, di sebuah ruko dekat Denpasar Theatre sekarang, dan diresmikan oleh Gubernur yang sama pada September 1992 di Hotel Sahid Kuta. Krisis moneter membuat bank milik Grup Modern tersebut stop operasional setelah enam tahun lamanya, dan sejak era reformasi, kantor tersebut pernah ditempat oleh toko topi Istana Topi, dan mulai 2019, Grup Modern kembali membuka kantornya disini, namun sebagai kantor penyalur mesin fotokopi Ricoh.

Giliran Bank Dagang Nasional Indonesia dan CIC Bank membuka kantornya di Denpasar pada tahun 1993.

Pertama adalah CIC dan kedua adalah BDNI, sama-sama di Jalan Dipenogoro, namun kami lebih tahu alamat eks BDNI yaitu di Jalan Diponegoro No. 57, atau bekas sebuah bioskop. Dalam peresmian operasional bank milik grup Gajah Tunggal itu pada 26 Juni 1993, Sultan Yogyakarta, Hamengkubuwono X yang dalam kapasitasnya sebagai presiden komisaris kehormatan BDNI mengeluarkan kekhawatirannya soal perubahan struktur sosial sebagai efek dari meningkatnya arus investasi.

Sayangnya, sejak BDNI dibubarkan karena efek krisis moneter 1998, gedung tersebut kosong dan akhirnya dibongkar di tahun 2007-an untuk membangun dealer sepeda motor Yamaha. Sementara CIC pindah ke Teuku Umar di sebuah rukan (eks ABN Amro/Bank Ekonomi/HSBC/ANZ/DBS) dan kini menempati rukan lain di Teuku Umar juga sebagai J-Trust Bank.

Setahun berselang, pada tahun 1994 dua bank buka kantor/gedung baru di Denpasar.

BNI Renon
Gedung BNI di Renon, luas dan besar. Sayang mini informasi. Foto oleh mimin SGPC

Pertama adalah Bank Negara Indonesia 1946, yang menjadi bank BUMN pertama yang bangun kantor baru sejak pesta era 1980an. Gedung berlantai 3 di Jalan Raya Puputan, kawasan Niti Mandala Renon itu sudah ditempati BNI 1946 sejak 4 April 1994.

PermataBank Denpasar
Bank Bali Building yang sekarang Bank Permata. Foto oleh mimin SGPC

Kedua adalah Bank Bali, yang berkantor di sebuah gedung sederhana berlantai 4 dengan gaya arsitektur Bali juga. Gedung yang beralamat di Jalan Dewi Sartika Kav. 88 itu diresmikan oleh Gubernur Bali pada 8 Agustus 1994. Gedung dengan luas lantai 2.000 meter persegi ini juga sempat akan difungsikan sebagai kantor beberapa perusahaan yang mau menyewa di gedung ini. Bank Bali melebur ke beberapa bank lain dan menjelma menjadi Permata Bank sejak 2002.

Eks BUN Denpasar
Bekas kantor Bunas. Foto oleh mimin SGPC

Di tahun 1995, giliran Bank Umum Nasional (Bunas) yang membuka kantor baru, di Jalan P.B. Sudirman yang sekompleks dengan kawasan Grand Sudirman, proyek rukan Grup Ongko yang juga pemilik Bunas. Gedung berlantai 3 tersebut mangkrak pasca bubarnya Bunas akibat dari krismon 1998.

Pada tahun 1997, Bank Sri Partha memperluas kantor pusatnya menjadi bangunan berlantai empat dengan luas lantai 9.000 m2 yang diresmikan oleh Gubernur Bali Ida Bagus Oka pada 17 Agustus 1997. Sayangnya, sejak Bank Sri Partha menjadi Bank Andhara dan selanjutnya OK! Bank, gedung ini menyusul Gedung Bunas mangkrak, belum ada peminatnya.


Iklan

Pasca Krisis Moneter (1998-sekarang)

Dengan krisis moneter 1997-98 yang membuat banyak bank-bank runtuh, menyebabkan beberapa gedung-gedung bank ditinggal penghuninya yang menjadi pasien Badan Penyehatan Perbankan Nasional. Namun, beberapa bank-bank asing, nasional dan lokal lamban laun mulai membuka cabang barunya disini. Ada bank yang cabangnya mulai beranak-pianak, terutama bank-bank pemerintah di dasawarsa 2010an, sehingga tidak ada artinya SGPC akan membahas itu. Mungkin hanya waktu yang bisa menjawab kapan bank-bank itu cabangnya di-KB.

Dari catatan SGPC, ada dua gedung kantor pasca-krismon yang layak diangkat, yaitu kantor Bank Mandiri di Jalan Surapati No. 15-17 dan Kantor Cabang Pembantu BCA di Renon. Gedung di Renon sudah digunakan sejak 2017 dan terlihat menonjol dengan desain khas Bali-nya, tak jauh dari kakaknya yang ada di Jalan Hasanuddin No. 58.

Menara Mandiri Denpasar
Menara Mandiri bekas kantor Bapindo. Foto oleh mimin SGPC

Kantor Bank Mandiri di Jalan Surapati No. 15-17 lain lagi, ini bukan bangunan sembarangan karena arsitek di belakang gedung yang bernama “Menara Mandiri” namun tingginya tidak se-menjulang gedung bernama “Menara” lainnya karena batasan peraturan daerah, adalah Airmas Asri, dan strukturnya dibuat oleh Wiratman & Associates.

Gedung berlantai 3 itu dibangun oleh Wika Gedung dan baru selesai di awal tahun 2022, dan diresmikan oleh Gubernur Bali I Wayan Koster pada 3 Juni 2022. Secara konsep desain, kantor wilayah ini menonjolkan konsep kerja bersama/kolaborasi antar unit kerja bank, dan digitasi perbankan yang menjadi obsesi insan usaha di Indonesia akhir-akhir ini.


Iklan

Referensi

  1. Iklan Bank Bumi Daya. Bali Post, 17 Maret 1975
  2. “Gedung BPD yang baru”. Bali Post, 10 April 1982.
  3. “Gedung BNI 1946 Bernilai Rp 600 Juta Lebih Selesai Dibangun”. Bali Post, 10 Mei 1982.
  4. Situs resmi BNI (diarsip 5 Maret 2020).
  5. “Pemimpin BI Cabang Denpasar: Bank-Bank di Bali Cukup Berperan.” Bali Post, 12 Mei 1980
  6. “Gedung Bank Seri Partha Diresmikan.” Bali Post, 20 Agustus 1980
  7. “Diresmikan, Gedung Baru Kantor Pusat BSP: Gubernur Ajak Perbankan Membangun Bali.” Bali Post, 18 Agustus 1997, hal. 11
  8. Udo Kultermann (1986). “Architecture in South-East Asia 2: Indonesia“. MIMAR: Architecture in Development No. 21, Juli-September 1986, hal. 45-52 (arsip)
  9. r218 (1985). “Menparpostel Achmad Tahir Resmikan Gedung Witel VIII”. Gema Telekomunikasi No. 205, Juni 1985
  10. “Menteri Resmikan Gedung Baru Perumtel di Denpasar”. Bali Post, 14 Juni 1985
  11. fen (1994). “Gubernur Bali Resmikan Bank Bali Building”. Republika, 10 Agustus 1994.
  12. Departemen Mutu Bank Bali (1992). “Pilar-Pilar Bank Bali”. Jakarta: Medcompro Utama.
  13. Iklan Bank BNI. Bali Post, 4 April 1994
  14. Iklan Pemberitahuan Bank Umum Nasional. Jawa Pos, 16 Mei 1995
  15. “BDN Denpasar dan Singaraja Miliki Gedung Baru, Gubernur BI: Tantangan pembangunan masih berat.” Bali Post, 30 Juli 1988
  16. Iklan Bank Danamon. Bali Post, 19 Januari 1990
  17. “Bank Danamon Targetkan 100 Kantor Cabang.” Bali Post, 20 Januari 1990
  18. “Gedung BCA” (keterangan foto). Bali Post, 24 Maret 1992
  19. “Sabtu ini, Kantor Cabang Modern Bank Akan Diresmikan Gubernur.” Bali Post, 12 September 1992, hal. 13
  20. Iklan Modern Bank. Bali Post, 11 Oktober 1993, hal. 9
  21. Iklan Peresmian Bank Bali Building Dewi Sartika. Bali Post, 8 Agustus 1994, hal 5
  22. Halaman resmi Wika Gedung, diakses 28 Oktober 2022 (arsip)
  23. Putu Pande Selamet Budi Saputra (2022). “Gubernur Bali Resmikan Kantor Menara Mandiri Denpasar.” inbisnis dot id, 4 Juni 2022. Diakses 28 Oktober 2022 (arsip)
  24. Putu Pande Selamet Budi Saputra (2022). “Bank Mandiri Buka Gedung Menara Mandiri Denpasar.” inbisnis dot id, 4 Juni 2022. Diakses 28 Oktober 2022 (arsip)
  25. “Gedung Baru Puskud “Bali Dwipa”. Bali Post, 28 April 1983
  26. Abdul Rahman; Danang Kemayan Jati; Amal Taufiq (1990). “Pertarungan Bebas Antarbank.” Majalah SWA No. 12/V, Maret 1990, hal. 12-14
  27. “Gedung AJ Buana Putra Diresmikan.” Bali Post, 13 November 1978
  28. “Gedung Baru Asuransi “Bumi Putera” Dipelaspas.” Bali Post, 2 Desember 1978
  29. “Tumbuhkan Kepercayaan pada Asuransi: Perlu Biaya Pembayaran yang Sederhana.” Bali Post, 11 Desember 1978
  30. “CIC Bank Diresmikan, perbankan jangan saling bajak naker.” Bali Post, 12 Juni 1993
  31. “Sri Sultan khawatir, Bali alami pergeseran kultur akibat berjubelnya investor.” Bali Post, 27 Juni 1993
  32. “Menteri Radius resmikan Gedung Baru BBD: Perbankan harus mampu menjadi konsultan nasabah.” Bali Post, 29 Juli 1989, hal. 1 dan 10

Lokasi

See full screen

Anda suka SGPC dan ingin membantu suksesnya blog ini? Dukung kami dengan memberi saweran via Saweria, dan anda mendapat kesempatan nama anda dipajang di halaman khusus ini. Kunjungilah Trakteer SGPC untuk mendapatkan konten-konten akses dini, eksklusif serta kliping artikel dari Rak Arsip SGPC!
Dukungan via Saweria akan ditutup pada 1 Juli 2024.


Bagaimana pendapat anda……

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *