Iklan

Google Translation avaliable here. Use at your own risk; some translation may be incorrect or misleading:

Duta Merlin. Dibenci dan dinodai. Dicerca karena tidak punya sejarah sekaya Hotel des Indes, pendahulunya. Ia adalah mall berlantai 5 rancangan Raysoeli Moeloek dan Michael Sumarijanto yang hanya disinggung sekilas saat media-media daring membahas Hotel des Indes, hotel ternama era Belanda yang dibunuh perlahan oleh Hotel Indonesia hingga akhirnya diratakan penggaruk (excavator) pada 1971 lalu. Ia tergolong lebih senior dibanding mal-mal alias plaza di masanya seperti Hayam Wuruk Plaza, Gedung Metro Pasar Baru, Plaza Glodok dan Aldiron Plaza yang jauh lebih terkenal.

Strukturnya dirancang oleh tim perancang dari Ove Arup & Partners, dan kelistrikan oleh Liu Cheng Consulting Engineers, dan pembangunan diadakan oleh PT Pembangunan Perumahan mulai Oktober 1974 dan selesai sekitar Juli 1976. Grand opening sendiri dilakukan sekitar Desember 1976. Agaknya advertorial Duta Merlin di harian petang Sinar Harapan tertanggal 25 Agustus 1976 merupakan satu-satunya referensi krusial untuk artikel ini.

Gedung dengan luas lantai bersih 12.700 meter persegi ini memiliki 5 lantai yang saat itu keseluruhan ditujukan sebagai gabungan perkantoran dan pertokoan. Di masanya, Duta Merlin diisi supermarket Sarinah Jaya, Optik Tunggal, Duta Electronics, bakul cawat Rider, Revlon hingga perusahaan mobil sewaan yang armadanya hanya terdiri dari mobil Holden (Udatimex). Lantai teratas, lantai 5, ditempati oleh lounge Jakarta Sky Room International. Tidak ketinggalan salon kecantikan Rudy Hadisuwarno dan Multi Hair dan apparel Tiffany’s (bila ingatan mimin SGPC benar, karena mimin tak sempat memfotokopi iklannya dari arsip Sinar Harapan di Perpusnas Salemba).

Secara retrospektif, anda dan mimin sendiri mungkin tak bisa membayangkan tenant-tenant tersebut ikut diberitakan dibanding sekarang, dimana Duta Merlin lebih ramai dengan supermarket dari Perancis Carrefour.

Struktural gedung Duta Merlin juga dijabarkan di Sinar Harapan, sehingga untuk detil struktur gedung ini, Setiap Gedung Punya Cerita tak lagi harus menggerebek perpustakaan untuk mencari Majalah Konstruksi. Pondasi tiang pancang beton precast, 685 butir, kedalaman ~16 meter, struktur dan finishing beton bertulang. Finishing interior tergantung tenant. Tinggi bangunan adalah 30 meter, yang artinya tinggi per lantai 6 meter – berdasarkan pemberitaan Detikcom.

Dalam sumber yang sama, memang Duta Merlin direncanakan memiliki gedung perkantoran dan hotel, tetapi dengan waktu terlanjur berjalan – dari masa Scooby Doo hingga Craig of the Creek – Duta Merlin justru membangun ruko, ibarat melempar bensin ke api amarah para fanatik arsitektur yang terlanjur marah soal pembongkaran Hotel des Indes.

Namun, Transmart – suksesor Carrefour di Indonesia – tutup sejak tahun 2022, dan mulai 2023 gedung ini diratakan excavator. Rumornya, usai pembongkaran, lahan tersebut akan dimanfaatkan sebagai plaza masuk terminal angkutan metro Harmoni yang direncanakan MRT Jakarta.


Iklan

Mural “Off The Wall”

Duta Merlin Graffiti
Foto oleh mimin SGPC

Walaupun PT Duta Merlin sebagai perencana dan Moeloek dan Sumarijanto yang merancang mall Duta Merlin dihujat, dicemooh dan dilupakan, bagi kalangan artis jalanan Perancis dan Indonesia yang menjadikan tembok kanvas mereka, tembok polos Duta Merlin adalah kanvas raksasa mereka. Bertepatan dengan gelaran Off The Wall yang diadakan Institut Français d’Indonésie di kantor Kedubes Perancis Thamrin dan Duta Merlin, yang berseberangan dengan Hotel Yello Harmoni yang menjadi sponsor hajatan seni urban ini, mural permanen tersebut dibuat pada tanggal 1 s/d 4 Mei 2019 yang lalu.

Duta Merlin Graffiti
ki-ka: mural buatan Katre, Darbotz, Stereoflow dan L’atlas. Foto oleh mimin SGPC

Mural tersebut dibuat oleh empat orang, Jules Dedet Granel alias “L’Atlas”, “Darbotz”, Adi Dharma alias “Stereoflow” dan Antonin Givern alias “Katre”, dengan cirinya masing-masing. Bilamana L’Atlas memperlihatkan kemampuannya membuat kaligrafi urbannya, Stereoflow lebih abstrak, menonjolkan ekspresi seniman dan permainan warna. Sementara lukisan Katre lebih terinspirasi suasana arsitektur urban. Mengingat Darbotz tidak diwawancara media-media daring, penjelasan IFI tentang karya-karyanya yang didominasi warna hitam dan putih yang “meredam warna-warni perkotaan” – dalam kasus ini kontras dengan abstrak ceria khas Stereoflow – cukup menggambarkan mural yang ada di Duta Merlin.

Duta Merlin Graffiti
Tag seniman dan ucapan terima kasih kepada sponsor terdepan dan terpercaya. Foto oleh mimin SGPC

Kurator Claire Thibaud-Piton, yang mencetuskan ide Off The Wall sejak 2017, memastikan mural tersebut permanen, sebagai hadiah dari seniman urban bagi masyarakat Jakarta. Ia berharap mural tersebut “membuka pikiran dan optik masyarakat” dalam memandang seni urban.

Dengan waktu yang semakin berjalan dan Thibaud-Piton menjanjikan mural ini bagian permanen dari Duta Merlin, jangan terkejut bila nama Raysoeli Moeloek dan Michael Sumarijanto yang membuat gedung ini ada, tetap tidak diketahui publik dibanding Adi Dharma dan Jules Dedet Granel yang hanya merias tembok mall ini, karena budaya pop urban kerap lebih menarik untuk dibahas. Sayang, instalasi seni tersebut musnah bersama seluruh gedung Duta Merlin.

Selengkapnya mengenai garis besar gedung era 1950an hingga 1970an dapat anda baca di artikel ini. Khusus artikel sejarah mall di Jakarta, baca artikel ini.


Iklan

Data dan fakta

AlamatJalan Gajah Mada No. 3-5 Gambir, Jakarta Pusat, Jakarta
ArsitekRaysoeli Moeloek dan Michael Sumarijanto (desain)
Ove Arup & Partners (struktur)
PemborongPembangunan Perumahan
Lama pembangunanOktober 1974 – Juli 1976
Dibongkar2023
Jumlah lantai5 lantai
Tinggi gedung30 meter
Referensi: PT PP 2003; Sinar Harapan 25/8/1976

Referensi

Biodata gedung

  1. Advertorial (1976). “Pusat Pertokoan Duta Merlin, Megah Dengan Fasilitas Modern”. Sinar Harapan, 25 Agustus 1976.
  2. Web resmi PT PP, 22 Desember 2003.

Off The Wall Jakarta

  1. Institut Français d’Indonésie (2019). “Off the Wall Jakarta 2019“. Institut Français d’Indonésie, April 2019. Diakses 31 Juli 2019 (arsip)
  2. Tia Agnes (2019). “Jadi Daya Tarik Publik, Mural di Duta Merlin Harmoni Tak Akan Dihapus“. Detikcom, 3 Mei 2019. Diakses 31 Juli 2019 (arsip)
  3. Tia Agnes (2019). “Uniknya Kaligrafi dan Seni Urban Bersatu dalam Karya Seniman Prancis L’Atlas“. Detikcom, 3 Mei 2019. Diakses 31 Juli 2019 (arsip)
  4. Tia Agnes (2019). “Stereoflow Tampilkan Mural Abstrak di Gedung Duta Merlin Harmoni“. Detikcom, 3 Mei 2019. Diakses 31 Juli 2019 (arsip)
  5. Tia Agnes (2019). “Bernuansa Arsitektur, Mural Seniman Prancis Katre Eksis di Gedung Jakarta“. Detikcom, 3 Mei 2019. Diakses 31 Juli 2019 (arsip)
  6. Tia Agnes (2019). “Cerita Stereoflow Bikin Mural di Tembok Gedung Setinggi 30 Meter“. Detikcom, 3 Mei 2019. Diakses 1 Agustus 2019 (arsip)

Lokasi

Anda suka SGPC dan ingin membantu suksesnya blog ini? Dukung kami dengan memberi saweran via Saweria, dan anda mendapat kesempatan nama anda dipajang di halaman khusus ini. Kunjungilah Trakteer SGPC untuk mendapatkan konten-konten akses dini, eksklusif serta kliping artikel dari Rak Arsip SGPC!
Dukungan via Saweria akan ditutup pada 1 Juli 2024.


Bagaimana pendapat anda......

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *