Google Translation avaliable here. Use at your own risk; some translation may be incorrect or misleading:

Mall Mangga Dua merupakan tahap lanjutan dari pembangunan kawasan perdagangan Mangga Dua yang telah dilakukan oleh Duta Pertiwi sejak tahun 1989 dengan dimulainya pembangunan ITC Mangga Dua. Berlokasi diantara Hotel Le Grandeur (sudah tutup)/Orion Plaza dan Gedung Eka Jiwa, Mall Mangga Dua yang kini identik sebagai pusat belanja elektronik dan komputer ini dibangun dalam dua tahap; oleh Sumicon Utama mulai Oktober 1993 hingga pembangunannya selesai akhir Oktober 1995, dan tahap kedua oleh Nusa Raya Cipta mulai November 2000 hingga sekitar akhir tahun 2002 termasuk jembatan.

Mangga Dua Mal
Foto oleh inciteout, 2008

Iklan

Berbeda dengan ITC Mangga Dua disebelahnya, Mall Mangga Dua, lebih mirip dengan ex-Hotel Grandeur, mengusung gaya arsitektur art deco namun dengan pemilihan warna yang, sayangnya, agak nge-jreng dengan paduan warna maroon-putih-kuning, dan itu semua karena inspirasi yang didapat tim perancang dari Airmas Asri dari Kota Tua Batavia. Pusat perbelanjaan ini menggabungkan beberapa aspek dari ruko dan mal; karena perpaduan inilah ketinggian lantai-ke-lantai ruko kelihatan lebih besar dari ruko biasanya (untuk konteks Mangga Dua), tetapi kelihatan lebih rendah sebagai mal. Mal ini juga terhubung ke ITC Mangga Dua melalui jembatan.

Mal beratrium panjang dan beratap baja ini memiliki 6 lantai dan 1 basement dengan 376 unit kios dan luas lantai total 88.264 m2; sebelumnya mal ini direncanakan hanya berlantai 5. 72 milyar rupiah ditanamkan untuk membangun pusat belanja grosir ini. Walau dipasarkan sebagai inovasi pertama di Jakarta, konsep menggabungkan mal dengan rukan sudah dilakukan terlebih dahulu oleh Kalibata Mall 5 tahun sebelumnya.

IMG_20180528_115007
Interior Mall Mangga Dua. Foto oleh baka_neko, CC-BY 2.0
Mall Mangga Dua
Harcomas Mangga Dua. Foto oleh mimin SGPC

Tahap kedua Mall Mangga Dua berlokasi di belakangnya, yaitu Harco Mas Mangga Dua, dirancang oleh tim arsitek internal Duta Pertiwi, dengan luas lantai sekitar 19.900 m2, dengan 415 kios dan 8 lantai sudah termasuk parkir untuk 310 kendaraan roda empat. Gedung ini terhubung ke Mall Mangga Dua melalui jembatan penyeberangan berlantai 3 dan terowongan. Harco Mas hanya menghabiskan Rp 50,2 milyar untuk membangun perluasan ini.

Sebagai pusat grosiran ponsel dan komputer, tidak banyak informasi mengenai penghuni kunci dari pusat perbelanjaan Mangga Dua Mall dan Harcomas, walau terdapat beberapa bank-bank besar yang membuka cabangnya di mal ini. Di sisi lain, kompetisi dengan penjualan daring dan kelesuan ekonomi membuat pusat perbelanjaan grosir gadget mulai ditinggal pengunjung dan penjual gawai.


Iklan

Data dan fakta

AlamatJalan Mangga Dua Raya Sawah Besar, Jakarta Pusat, Jakarta
Arsitek (Mall)Airmas Asri (arsitektur)
Gistama Intisemesta (struktur)
Arsitek (Harcomas)Duta Pertiwi (arsitektur)
Gistama Intisemesta (struktur)
Pemborong (Mall)Sumicon Utama
Pemborong (Harcomas)Nusa Raya Cipta
Lama pembangunan (Mall)Oktober 1993 – Oktober 1995
Lama pembangunan (Harcomas)November 2000 – akhir 2002
Jumlah lantai (Mall)6 lantai
1 basement
Jumlah lantai (Harcomas)8 lantai
1 semi-basement
Biaya pembangunan (Mall)Rp. 72 milyar (1996)
Rp. 558,4 milyar (inflasi 2021)
Biaya pembangunan (Harcomas)Rp. 50,2 milyar (2002)
Rp. 149,4 milyar (inflasi 2021)
SignifikasiPariwisata (bagian dari wisata belanja di Mangga Dua)
Referensi: Majalah Konstruksi #224 dan Mei 2002

Referensi

  1. Saptiwi Djati Retnowati (1996). “Bahasa Art Deco untuk Mal Mangga Dua.” Majalah Konstruksi No. 224, April 1996, hal. 52-55
  2. Saptiwi Subardjo (2002). “Harcomas Mangga Dua, Tampil dengan gaya post modern.” Majalah Konstruksi, Mei 2002, hal. 40-42
  3. Advertorial (1997). “Karya-Karya Prestisius Pengembang Berpengalaman (Duta Pertiwi)”. Majalah Properti Indonesia Edisi Top Tokoh Properti, hal 198A
  4. Halaman resmi Sinarmas Land, diakses 1 November 2021 (arsip)
  5. Arsip halaman resmi Duta Pertiwi, diarsip 11 Mei 2004:
    1. Harco Mas Mangga Dua
    2. Mal Mangga Dua
  6. Pasha Ernowo (2012). “Berburu Elektronik di Tiga Mall Mangga Dua.” Okezone, 7 Maret 2012. Diakses 1 November 2021 (arsip)
  7. Yoga Sukmana (2017). “Pengunjung Sepi, Pedagang Mangga Dua Mall Keluhkan Toko Online.” KOMPAScom, 16 September 2017, diakses 1 November 2021 (arsip)

Lokasi

Kunjungilah Trakteer SGPC untuk mendapatkan konten-konten akses dini dan eksklusif, dan bila anda perlu bahan dari koleksi pribadi SGPC, anda bisa mengunjungi TORSIP SGPC. Belum bisa bikin e-commerce sendiri sayangnya....


Bagaimana pendapat anda......

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *