Iklan

Google Translation avaliable here. Use at your own risk; some translation may be incorrect or misleading:

Menara Cakrawala, atau Skyline Building dalam bahasa Inggris, adalah gedung yang dibangun sebagai buah kerjasama dari Itochu Corporation (C. Itoh & Co., Ltd.) dan Jakarta Setiabudi Internasional. Memiliki luas lantai bersih 17.411 meter persegi, 18 lantai, dengan tinggi gedung kurang lebih 80 meter, gedung berlapis putih ini dibangun oleh Jaya Obayashi mulai Agustus 1973 hingga selesai dibangun Juni 1976, terlambat dari rencana awal pada Februari 1976 menurut iklan yang beredar di harian Sinar Harapan dan The Indonesia Times. Tidak disebutkan siapakah arsitek gedung ini.

Menara Cakrawala
Foto oleh mimin SGPC

Mulai Juli 1976, gedung tersebut mulai diserbu para tenant perusahaan, dan setahun kemudian, pada Juli 1977 Skyline Building diresmikan oleh Gubernur DKI Ali Sadikin. Saat pertama dibangun, biaya pembangunan Menara Cakrawala mencapai USD 18 juta atau sekitar Rp. 7,4 milyar nilai 1976 (USD 1 = Rp. 415). Harga tersebut setara Rp. 320 milyar nilai 2020.

Menara Cakrawala, karena lokasinya yang dekat dengan Gedung Djakarta Theatre dan Sarinah, menjadi tempat kumpulnya para eksekutif muda dan kaum Dilanowcy karena podiumnya yang dihuni oleh gerai makanan cepat saji ternama seperti Burger King, Pizza Hut, Starbucks, Popeyes, dan Subway (per 2023).

Penutupan sementara dan peristiwa terorisme 2016

Di era internetsentris Indonesia, Menara Cakrawala sempat tutup dua kali. Pada pagi 14 Januari 2016, sebuah bom meledak di depan Starbucks Menara Cakrawala, disusul serangan di pos polisi perempatan Sarinah dan lagi, di dalam Starbucks. 8 orang, termasuk 4 penyerang, tewas, dan 24 luka-luka. Teroris ISIS menyatakan bertanggung jawab atas serangan di Menara Cakrawala.

Menara Cakrawala kembali tutup pada 22 Mei 2019, ditengah-tengah kondisi demonstrasi di depan Bawaslu.


Iklan

Data dan fakta

Nama lainSkyline Building
AlamatJalan M.H. Thamrin No. 9 Menteng, Jakarta Pusat, Jakarta
PemborongJaya Obayashi
Lama pembangunanAgustus 1973 – Juni 1976
DiresmikanJuli 1977
Jumlah lantai18
Tinggi gedung~80 meter
Biaya pembangunanUSD 18 juta (1976)
Rp. 7,4 milyar (kurs 1976)
Rp. 359 milyar (inflasi 2023)
SignifikasiPop culture
Referensi: Majalah Konstruksi Juli-Agustus 1977

Referensi

  1. “Gedung perkantoran Skyline diresmikan”. Majalah Konstruksi, Juli-Agustus 1977.
  2. Sinar Harapan, 10 Maret 1976 (iklan Skyline Building)
  3. Hilda B. Alexander (2016). “Menara Cakrawala, Saksi Bisu Teror Bom di Depan Sarinah“. KOMPAScom, 15 Januari 2016. Diakses 17 Januari 2020. (arsip)
  4. Fahreza Rizky (2020). “Peristiwa 14 Januari: Bom Sarinah Menewaskan 8 Orang“. Okezone, 14 Januari 2020. Diakses 17 Januari 2020. (arsip: 1. 2)
  5. Ardito Ramadan (2019). “Gedung Sarinah dan Djakarta Theater Tutup, Begini Kondisinya“. KOMPAScom, 22 Mei 2019. Diakses 17 Januari 2020. (arsip)
  6. Website resmi Jakarta Setiabudi Internasional, diakses 17 Januari 2020 (arsip)
  7. Annual Report Jakarta Setiabudi Internasional 2018, diakses 17 Januari 2020 (arsip)

Lokasi

Anda suka SGPC dan ingin membantu suksesnya blog ini? Dukung kami dengan memberi saweran via Saweria, dan anda mendapat kesempatan nama anda dipajang di halaman khusus ini. Kunjungilah Trakteer SGPC untuk mendapatkan konten-konten akses dini, eksklusif serta kliping artikel dari Rak Arsip SGPC!
Dukungan via Saweria akan ditutup pada 1 Juli 2024.


Bagaimana pendapat anda......

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *