Iklan

Google Translation avaliable here. Use at your own risk; some translation may be incorrect or misleading:

Hotel Le Grandeur adalah hotel bintang empat yang dimiliki dan dikelola oleh Le Grandeur milik kelompok real estate Sinarmas Land. Bertempat di kawasan terpadu Balikpapan Permai yang juga dikembangkan oleh Sinarmas Land melalui Duta Pertiwi, di kelurahan Damai, Kota Balikpapan, Le Grandeur Balikpapan memiliki 185 kamar di dalam gedung berlantai lima yang menghadap ke pantai. Le Grandeur Balikpapan merupakan hotel berbintang kedua di Balikpapan setelah Hotel Benakutai.

Ex Hotel Le Grandeur Balikpapan
Indah namun sudah terbengkalai. Foto oleh mimin SGPC

Duta Pertiwi membangun Le Grandeur di Balikpapan dengan dasar bahwa pasar perhotelan di Balikpapan di tahun 1990an awal masih sangat potensial, dengan pasar hotel kelas atas hanya diisi oleh Benakutai dan sisanya oleh hotel kelas melati. Selain itu, Duta Pertiwi sudah membangun kawasan terpadu Balikpapan Permai sejak tahun 1985, tinggal memanfaatkan lahan dekat pantai sebagai lokasi pembangunan hotel debut mereka, sebelum membangun Le Grandeur di Mangga Dua yang lebih besar pada tahun 1996.


Iklan

Awalnya hotel ini dikelola di bawah merk Dusit Thani asal Thailand, dengan nama Dusit Inn Balikpapan, selanjutnya Dusit Balikpapan hingga 1 April 2006. Hotel berlantai 5 tersebut dirancang oleh tim arsitek Airmas Asri dan dibangun oleh Duta Graha Indah (sekarang Nusa Konstruksi Enjiniring) mulai akhir tahun 1993 hingga Juni 1994, menghabiskan biaya pembangunan Rp. 48 milyar nilai 1995. Dusit Inn Balikpapan diresmikan oleh Menteri Pariwisata & Postel Joop Ave pada 20 Desember 1994 setelah enam bulan operasional.

Le Grandeur Hotel 2
Saat masih bernama Hotel Dusit Balikpapan. Foto oleh dave_win

Tidak banyak yang bisa dibahas dari sisi arsitekturnya, karena hotel bergaya pascamodern ini masih terlihat lebih mirip hotel-hotel suburbia Amerika, kecuali adanya penerapan arsitektur khas Dayak Kalimantan di bagian teratas bangunan, dan ide yang tidak biasa berupa jalan masuk dari sisi pantai – bukannya membelakangi pantai seperti pada hotel-hotel lain di Indonesia terutama di Bali.

Hotel Le Grandeur di Balikpapan memiliki 8 tipe kamar yang ditotal menjadi 185 kamar, sebuah rumah makan dan lounge, dua bangsal rapat dan bangsal utama (grand ballroom) berkapasitas 900 orang. Di masa jayanya, Le Grandeur di Balikpapan diklaim pihak Sinar Mas, menjadi pilihan bagi para pengusaha, awak pesawat dan wisatawan karena lokasinya yang dekat dengan pantai, bandara dan pusat usaha.

Karena terus-terusan merugi selama dua tahun dan diperberat oleh keadaan pandemi global, Duta Pertiwi akhirnya menutup operasional Le Grandeur di Balikpapan dan Mangga Dua mulai 7 April 2020.


Iklan

Data dan fakta

Nama lamaDusit Inn Balikpapan
Dusit Balikpapan
AlamatJalan Jenderal Sudirman Balikpapan Selatan, Balikpapan, Kalimantan Timur
ArsitekAirmas Asri
PemborongDuta Graha Indah
Lama pembangunanNovember 1992 – Juni 1994
Dibuka9 Juni 1994
Diresmikan20 Desember 1994
Ditutup7 April 2020
Jumlah lantai5 lantai
Jumlah kamar185
Biaya pembangunanRp. 48 milyar (1995)
Rp. 406 milyar (inflasi 2021)
Referensi: Majalah Konstruksi #203 Maret 1995

Referensi

  1. Rakhidin; Aria (1995). “Hotel Dusit Inn Balikpapan: Memiliki entrance menghadap ke pantai.” Majalah Konstruksi No. 203, Maret 1995, hal. 43-46
  2. Nukman Luthfie (1993). “Melaju Tanpa Pesaing Tangguh.” Majalah Prospek, 30 Januari 1993, hal. 46-47
  3. Annual Report Duta Pertiwi 2003, hal. 17. Diarsip 28 Januari 2005
  4. Halaman resmi Le Grandeur Balikpapan, diarsip 13 Maret 2018
  5. Annual Report Duta Pertiwi 2019, hal. 57, diakses 29 Mei 2021
  6. Pandu Gumilar (2020). “Bumi Serpong Damai Tutup 2 Hotel, Kenapa Ya?” Bisnis Indonesia, 7 April 2020. Diakses 29 Mei 2021 (arsip)
  7. Mac (1994). “Menparpostel Resmikan Dusit Inn.” Media Indonesia, 21 Desember 1994, hal. 3

Lokasi

Anda suka SGPC dan ingin membantu suksesnya blog ini? Dukung kami dengan memberi saweran via Saweria, dan anda mendapat kesempatan nama anda dipajang di halaman khusus ini. Kunjungilah Trakteer SGPC untuk mendapatkan konten-konten akses dini, eksklusif serta kliping artikel dari Rak Arsip SGPC!
Dukungan via Saweria akan ditutup pada 1 Juli 2024.


Bagaimana pendapat anda......

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *